Carok di Bangkalan Madura Tewaskan 4 Orang, Ini Kronologi Lengkapnya

Sabtu, 13 Januari 2024 – 14:11 WIB

Bangkalan, Madura – Peristiwa perkelahian dengan menggunakan senjata tajam atau yang dikenal dengan carok, terjadi di Desa Banyu Anyar, Kecamatan Tanjung Bumi, Kabupaten Bangkalan Madura, Jawa Timur, pada Jumat malam kemarin. Empat orang meninggal dunia dalam peristiwa itu. Video carok massal itu viral di media sosial.

Baca Juga :

Respon NasDem Atas Penangkapan Pengancam Anies saat Live TikTok

Kepala Satuan Reserse Kriminal Kepolisian Resor Bangkalan, Ajun Komisaris Polisi Heru Cahyo Seputro, menjelaskan peristiwa itu bermula ketika HB (40 tahun) sedang nongkrong sendirian di pinggir jalan desa menjelang magrib. Saat itu ia bersiap-siap untuk menghadiri tahlilan.

Kemudian dari arah selatan datang MT dan MR yang mengendarai sepeda motor dengan kencang. Merasa terganggu, HB menegur keduanya. Tak terima ditegur, MT dan MR berhenti lalu menghampiri HB. MT membentak HB. Tak hanya itu, MT memukul bagian wajah HB, sementara MR memegang tubuh HB.

Baca Juga :

Orang yang Ancam Mau Tembak Anies saat Live TikTok Ditangkap di Jawa Timur

Karena tubuh dipegang, HB tak bisa melawan. HB kemudian pulang sambil menantang duel. Ia meminta MT dan MR menunggu di lokasi. “[HB] Sambil bilang dhentos dinnak, tunggu di sini, lalu pulang,” kata AKP Heru kepada VIVA Jatim melalui sambungan telepon genggam, Sabtu, 13 Januari 2024.

Saat pulang, HB berpapasan dengan adiknya, MN (35). Ia mengajak MN ikut sambil menceritakan habis dipukul MT dan MR. Keduanya mengambil celurit di rumah lalu kembali ke lokasi. Ternyata, di lokasi tidak hanya MR dan MT. Di sana sudah ada dua rekan mereka, NJ dan H.

Baca Juga :

Baca Juga  Sadis, Legenda MU Sebut Erik Ten Hag Sampah karena Puji Bruno Fernandes

Polisi Tangkap Pemilik Akun yang Ancam Menembak Anies Baswedan

Tanpa basa-basi, HB dan MN langsung menyerang MT dan kawan-kawan dengan celurit secara membabi-buta. HB membabat MT dan MR, sementara MN menyerang NJ dan H. 

“Terjadilah duel carok dua lawan empat itu,” ujar Heru.

Singkat cerita, MT, MR, NJ, dan H tumbang dengan luka bacok di banyak titik tubuh mereka akibat tersabet celurit. Mereka meninggal dunia di lokasi. Keempat korban kemudian dilarikan ke RS Syarifah Ambami Rato Ebu Bangkalan dan menjalani otopsi. Jasad mereka semua sudah dikebumikan.

Setelah peristiwa itu, polisi bergerak dan berhasil menangkap HB dan MN. Kakak-beradik itu ditetapkan sebagai tersangka dan ditahan. Heru mengatakan, keduanya dijerat dengan Pasal 338 Kitab Undang-undang Hukum Pidana tentang Pembunuhan.

“Saat ini [HB dan MN] kami proses,” pungkas Heru.

Halaman Selanjutnya

Singkat cerita, MT, MR, NJ, dan H tumbang dengan luka bacok di banyak titik tubuh mereka akibat tersabet celurit. Mereka meninggal dunia di lokasi. Keempat korban kemudian dilarikan ke RS Syarifah Ambami Rato Ebu Bangkalan dan menjalani otopsi. Jasad mereka semua sudah dikebumikan.



Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *