Hamas Bebaskan 24 Sandera di Hari Pertama Gencatan Senjata, Israel Lepas 39 Tahanan Palestina

Sabtu, 25 November 2023 – 16:59 WIB

Gaza – Kelompok bersenjata Palestina, Hamas telah membebaskan 24 sandera yang disandera di Gaza selama hampir tujuh minggu dan Israel telah membebaskan 39 tahanan Palestina, beberapa jam setelah gencatan senjata Israel-Hamas yang dimediasi oleh Qatar mulai berlaku, Jumat, 24 November 2023.

Baca Juga :

Egypt Sends 130,000 Liters of Fuel, 200 Aid Trucks to Gaza

Di antara tawanan yang dibebaskan adalah 13 warga Israel, 10 warga negara Thailand, dan satu warga negara Filipina, kata Majed al-Ansari, juru bicara Kementerian Luar Negeri di Qatar, pada hari Jumat.

“Kami dengan lega mengonfirmasi pembebasan 24 sandera dengan aman,” tulis ICRC di X, sebelumnya Twitter.

Baca Juga :

Menhan Israel Sebut Siapkan Kekuatan Penuh Gempur Hamas Usai Gencatan Senjata

Hamas membebaskan 24 orang sandera yang dievakuasi dengan mobil Red Cross

Pembebasan 24 tawanan – dari sekitar 240 orang yang disandera oleh Hamas selama serangan terhadap Israel selatan pada 7 Oktober – terjadi setelah kesepakatan antara Israel dan Hamas, yang mencakup gencatan senjata selama empat hari dan pertukaran tawanan dengan warga Palestina yang ditahan di Israel. Penjara Israel mulai berlaku.

Baca Juga :

Kolaborasi tvOne dan PMI Gelar Ajang Donasi untuk Palestina, JK: Kondisi Gaza Makin Membahayakan

Para tawanan Israel telah kembali ke wilayah Israel di mana mereka akan menjalani pemeriksaan kesehatan sebelum dipertemukan kembali dengan keluarga mereka, kata militer dilansir Al Jazeera.

Mereka termasuk empat anak-anak dan enam wanita lanjut usia, menurut daftar yang dikeluarkan oleh kantor perdana menteri Israel.

Israel membebaskan 39 tahanan sandera Palestina selama gencatan senjata

Israel membebaskan 39 tahanan sandera Palestina selama gencatan senjata

“Warga negara kami menjalani pemeriksaan kesehatan awal dan keluarga mereka diberitahu oleh pejabat yang ditunjuk bahwa mereka telah kembali,” katanya dalam sebuah pernyataan.

Baca Juga  KPK Belum Tangkap Buron Harun Masiku, Ada Pejabat Parpol yang Terlibat?

Dalam rekaman video, Perdana Menteri Benjamin Netanyahu mengatakan bahwa pemerintahannya berkomitmen untuk mengembalikan semua tawanan yang tersisa.

Qatar mengatakan 39 perempuan dan anak-anak Palestina yang ditahan di penjara-penjara Israel dibebaskan sebagai bagian dari kesepakatan tersebut. Israel mengonfirmasi 39 tahanan telah dibebaskan.

Qadura Fares, ketua LSM Klub Tahanan Palestina, mengatakan 33 tahanan yang dibebaskan di Tepi Barat diserahkan kepada tim dari ICRC. Dia mengatakan enam orang lainnya dibebaskan dari penjara Yerusalem.
 
Menurut kesepakatan yang dimediasi oleh Qatar, Hamas akan membebaskan 50 perempuan dan anak-anak, dari sekitar 240 orang yang ditawan oleh kelompok tersebut selama serangannya di Israel selatan pada 7 Oktober.

Israel membebaskan 39 tahanan sandera Palestina selama gencatan senjata

Israel membebaskan 39 tahanan sandera Palestina selama gencatan senjata

Sebagai imbalannya, Israel akan membebaskan 150 perempuan dan anak-anak Palestina yang ditahan di penjara-penjara Israel, yang telah lama dianggap oleh orang-orang Palestina sebagai korban pendudukan Israel yang memasukkan mereka ke dalam penjara tanpa proses hukum yang layak.

Para tawanan yang ditangkap oleh Hamas pada tanggal 7 Oktober termasuk tentara Israel dan warga sipil, serta orang-orang dari puluhan negara asing. Baik di Israel maupun di luar negeri, keluarga para tawanan telah memohon pembebasan mereka.

Al-Ansari dari Qatar mengatakan bahwa 10 warga negara Thailand dan warga Filipina dibebaskan di luar kerangka perjanjian gencatan senjata.

Hamas membebaskan 24 orang sandera 10 orang WN Thailand dan 1 Filipina

Hamas membebaskan 24 orang sandera 10 orang WN Thailand dan 1 Filipina

Sebelumnya pada hari Jumat, Perdana Menteri Thailand Srettha Thavisin mengatakan 12 warga negara Thailand yang membantu di Gaza telah dibebaskan.

“Telah dikonfirmasi oleh pihak keamanan dan Kementerian Luar Negeri bahwa 12 sandera Thailand telah dibebaskan,” tulisnya di X.

Baca Juga  Terekam Video Amatir Tawuran di Kwitang, Polisi Amankan 2 Warga Kalipasir

Menurut Kementerian Luar Negeri Thailand, sekitar 30.000 warga Thailand bekerja di Israel, terutama di sektor pertanian negara tersebut. Serangan Hamas pada 7 Oktober lalu menewaskan sedikitnya 32 pekerja Thailand. 

Halaman Selanjutnya

Source : AP Photo/Mahmoud Illean

Halaman Selanjutnya



Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *