Pidato Raja Charles di Parlemen Jadi Sorotan, Nyatakan Dukung Israel

Jumat, 10 November 2023 – 16:21 WIB

VIVA Dunia – Raja Charles III dari Inggris telah menyampaikan pidato pembukaan parlemen pertamanya sejak naik takhta, dengan memaparkan prioritas kebijakan pemerintah di berbagai bidang yang mencakup perekonomian, kebijakan luar negeri, dan peradilan pidana.

Baca Juga :

Jewish Activists Occupy Liberty Statue to Support Palestinian Freedom

Pidato tahunan, yang dikenal sebagai Pidato Raja, adalah tradisi berusia berabad-abad yang menandai sidang parlemen baru. Pidato tersebut disiapkan oleh pemerintah dan dibacakan oleh sang raja.

Charles menjadi raja ketika ibunya meninggal pada September 2022 setelah memerintah selama 70 tahun.

Baca Juga :

Hamas Ingin Bebaskan Belasan Sandera, Tapi Netanyahu Tolak Lagi Gencatan Senjata

Raja Charles saat ia berkunjung ke Israel beberapa tahun lalu

“Dengan mengingat warisan pengabdian dan pengabdian kepada negara ini yang diberikan oleh ibu tercinta saya, mendiang ratu, maka saya menyampaikan ini, Pidato Raja pertama dalam lebih dari 70 tahun,” kata Charles saat mengawali pidatonya, melansir Al Jazeera, Jumat 10 November 2023.

Baca Juga :

Indonesian Hospital in Gaza to Stop Operation as It Runs Out of Fuel

Upacara tersebut bisa menjadi yang pertama dan terakhir kalinya bagi Perdana Menteri Rishi Sunak untuk menyampaikan tuntutan legislatifnya kepada rakyat. Partai Konservatif yang dipimpinnya akan menghadapi ujian berat dalam pemilihan umum yang diharapkan tahun depan dari saingannya, Partai Buruh, yang unggul dalam jajak pendapat dan bisa saja menggesernya.

Dalam pidatonya, Raja Charles berbicara tentang inisiatif pemerintah untuk mengendalikan inflasi, meningkatkan keamanan energi dan melindungi konsumen dari harga-harga tersembunyi, dan menguraikan apa yang Sunak harapkan akan menjadi reformasi yang memenangkan suara bagi Partai Konservatif.

Baca Juga  Unesa Tambah Dosen Baru Berkualifikasi Doktor untuk Semua Fakultas

Selain itu, ada salah satu pidatonya yang disorot, yaitu saat ia membahas mengenai perang Israel-Hamas yang tengah berlangsung sejak 7 Oktober lalu.

Raja menyuarakan dukungan kuat bagi sekutunya, Ukraina dan Israel, dalam perang yang sedang berlangsung. Dia mengecam “indakan terorisme biadab terhadap rakyat Israel. Namun mengatakan Inggris akan berupaya memfasilitasi bantuan kemanusiaan untuk Gaza.

Dia juga mengatakan pemerintah Inggris akan berkomitmen untuk mengatasi antisemitisme. Raja berjanji perencanaan Pusat Peringatan dan Pembelajaran Holocaust di Victoria Tower Gardens akan diajukan melalui parlemen.

Juru bicara Raja Charles juga mengatakan hal yang sama, setelah acara parlemen selesai “Ini adalah situasi yang sangat dikhawatirkan oleh Yang Mulia, dan dia meminta agar terus mendapat informasi terkini,” kata juru bicara tersebut. “Pikiran dan doanya menyertai semua orang yang menderita, terutama mereka yang kehilangan orang-orang terkasih, namun juga mereka yang secara aktif terlibat saat ini.”

Raja Charles saat menyampaikan pidato Parlemen Raja pertamanya

Raja Charles saat menyampaikan pidato Parlemen Raja pertamanya

Pada hari Rabu pekan ini, Raja Inggris itu berbicara dengan Presiden Israel Isaac Herzog dan juga Raja Yordania Abdullah untuk secara pribadi mengungkapkan keprihatinannya terhadap mereka yang menderita.

Charles (74) yang telah lama menyerukan dialog dan pemahaman antarkomunitas, dan agar para pemimpin agama mendorong umatnya untuk menghormati penganut agama lain, menjadi bangsawan Inggris paling senior yang melakukan kunjungan resmi ke Israel dan Wilayah Palestina yang diduduki pada tahun 2020.

Halaman Selanjutnya

Selain itu, ada salah satu pidatonya yang disorot, yaitu saat ia membahas mengenai perang Israel-Hamas yang tengah berlangsung sejak 7 Oktober lalu.

Halaman Selanjutnya



Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *